Friday, August 21, 2009

Aku susun memori-memori yang berserakan : Yusibi

Semakin dekat Ramadhan semakin rindu aku pada "Yusibi". Dialah ayah. Dialah guru. Dialah teman. Dialah Mas'ul. Dialah Murabbi.

Aku teringat waktu berbuka puasa sama-sama ngan Yusibi. Kami anjurkan berbuka puasa sama-sama kat surau. Yusibi akan datang untuk masak juadah berbuka puasa sama dengan kami. Aku masih ingat Yusibi masakkan sup daging. Lepas tu dimakan sama dengan ulam cicah budu. Berpeluh aku makan. Masakan Yusibi memang best.

Memang terasa ukhwahnya. Bila aku fikir, Yusibi sanggup luangkan masanya yang padat semata-mata untuk datang memasak bersama-sama kami yang kerdil ini. Ukhwah yang dibina itu tetap teguh di hati. Memori-memori itu sentiasa segar dalam hati aku. Aku rasa penyebabnya adalah kerana keikhlasan dan pengorbanan Yusibi.

Terasa semua itu hanya semalam yang berlalu.

No comments:

Post a Comment

Al Fatihah ( Datuk Saya)

Al Fatihah ( Datuk Saya)