Friday, June 26, 2009

Apoi, Udin & Syafiq

Saya menyewa di sebuah taman perumahan bersama-sama member sekelas. Rumah disebelah kiri rumah saya cukup misteri. Kami tidak pernah bertegur sapa. Jarang sekali dapat bersua muka. manakala rumah disebelah kanan didiami oleh sebuah keluarga Melayu. Selang sebuah rumah sebelah kanan juga didiami oleh sebuah keluarga Melayu.

Beberapa bulan yang lepas, beberapa petang yang kami rasa larat, kami akan sarungkan kasut sukan, dengan sebiji bola sepak takraw yang 'dipinjam', kami menyepak bola tersebut dihadapan rumah.

Petang-petang yang begitulah yang membuatkan saya kenal dengan Apoi dan Udin. Apoi, anak jiran yang selang satu rumah sebelah kanan. Udin, anak jiran rumah sebelah kanan. Keduanya masih di sekolah rendah.

*****

Antara hobi saya ialah membela ikan. Beberapa ketika selepas mendiami rumah sewa, saya membeli sepasang ikan gapi. Malangnya beberapa hari kemudian ikan tersebut mati. Tak berputus asa, saya beli lagi ikan gapi, kali ini, 3 ekor, seekor jantan dan dua betina. Ikan-ikan tersebut membiak dengan cepatnya, hingga ketika ini lebih 20 ekor anak ikan yang berjaya dihasilkan.

*****

Bermula dari petang-petang, saya mulai rapat dengan Apoi dan Udin. Mereka selalu ke rumah kami. Sembang-sembang dan tonton TV. Mereka juga melihat ikan gapi yang saya letak di ruang tamu. Biasalah bagi budak-budak, membela ikan adalah satu aktiviti yang agak best. Saya hadiahkan diorang beberapa ekor ikan gapi.

"Abang boleh bagi ikan gapi ni, tapi malam ni datanglah mengaji Al-Quran dengan abang"

Bermulalah sebuah episod pentarbiyahan.

******

Bermula sebulan yang lalu, gasing merupakan satu fenomena di taman kami. Apoi dan Udin juga bermain gasing. Petang-petang selepas pulang dari sekolah, mereka berdua bermain gasing di halaman rumah saya. 3 petang yang lepas, ada seorang lagi anak jiran yang join diorang main gasing di halaman rumah saya. Anak jiran selang 3 buah rumah di hadapan rumah saya. Namanya Syafiq. Juga adik-adiknya, Alia, Husna dan Syamimi.

Juga 2 ekor ikan gapi saya bertukar tangan, hadiah untuk Syafiq. Apoi juga mahukan 2 ekor lagi. Udin juga mahu 2 ekor. Sekarang ikan gapi saya cuma ada berbelas ekor.

*****

Beberapa malam ini saya maghrib berjemaah bersama mereka. Seusai doa, mereka akan buka Quran yang dibawa, menghadap saya untuk dibimbing membaca Kalamullah.

Saya panjatkan doa agar anak-anak kecil ini suatu hari nanti bisa menjadi mujahid Islam...

No comments:

Post a Comment

Al Fatihah ( Datuk Saya)

Al Fatihah ( Datuk Saya)